Inikah hasil “Emansipasi” tersebut?
1. Ngulik sedikit soal perempuan sebagai pelaku kecelakaan yuk.

2 Perempuan sebagai pelaku kecelakaan lalu lintas jalan ternyata melonjak. Ada apa ya?

3. Data Ditlantas Polda Metro Jaya memperlihatkan bahwa pada 2014 lonjakannya menyentuh angka 49,50%.

4. Mari kita lihat sejenak data milik Ditlantas yang membawahi Jakarta, Depok, Tangerang, dan Bekasi tersebut.

5. Pada 2014, jumlah pelaku kecelakaan atau orang yang memicu kecelakaan secara keseluruhan menurun sekitar 6%.

6. Namun, dari kelompok jenis kelamin perempuan justeru meningkat drastis. Di sisi lain, pelaku dari kalangan laki-laki menurun sekitar 8%.

7. Dampak dari melonjaknya jumlah pelaku dari kelompok perempuan itu membuat kontribusi perempuan juga ikut menanjak.

8. Tahun lalu, kontribusi perempuan sekitar 7%, padahal pada 2013 baru sekitar 4%.

9. Sebaliknya, para lelaki yang memicu kecelakaan menurun dari dari 96% menjadi 93%. Apakah perempuan pengendara kian agresif?

10. Sementara itu, perempuan yang menjadi korban kecelakaan di Jakarta dan sekitarnya justeru menurun.

11. Pada 2014, setiap hari ada lima perempuan yang menjadi korban kecelakaan lalu lintas jalan.

12. Angka itu setara dengan sekitar 22,43% dari total korban kecelakaan.

13. Belakangan kita dengan mudah melihat perempuan bersepeda motor atau mengendarai mobil.

14. Bahkan, ada pengemudi angkutan umum bus maupun taksi dari kalangan perempuan.

15. Boleh jadi inilah salah satu buah dari perjuangan emansipasi yang digaungkan Kartini.

16. Di sisi lain, terjadi peningkatan perempuan yang menjadi pelaku kecelakaan.

17. Entah karena kebetulan atau tidak, kian banyak jumlah yang berkendara, kian besar pula peluang menjadi pelaku.

18. Secara umum, pemicu utama terjadinya kecelakaan, yakni
62% adalah perilaku lengah saat berkendara.

19. Sedangkan pemicu kedua terbesar adalah berkendara tidaka tertib, yakni 27%.

20. Tak ada perincian resmi apa saja yg menyebabkan seorang pengendara menjadi lengah atau tidak berkonsentrasi.

21. Tapi, secara umum yang termasuk membuat lengah seseorang antara lain adalah obyek bergerak atau tidak bergerak.

22. Melakukan kegiatan lain saat mengemudi atau bergurau yang berlebihan sambil mengemudi bisa bikin lengah.

23. Nah, segitu dulu yaah soal perempuan sebagai pelaku kecelakaan.

(@edorusia) with Ivan, kakaipank, Citra, Muh, Dest, Bayu, Nursal, Riezha, Rahmat Dito, and Edo at Road Safety Association – Base Camp

View on Path