Siaran Pers @RSAIndonesia: Harapan Pada Presiden @SBYudhoyono Soal Gerakan Nasional Pelopor Keselamatan Berlalu-lintas

flyer petisiJAKARTA, Kamis, 22 Januari 2014 – Indonesia tak boleh diam. Saat petaka jalan raya merenggut tiga jiwa setiap jam, mestinya semua bertindak. Memangkas potensi kecelakaan lalu lintas jalan melalui apa yang bisa dilakukan. Mulai dari hal kecil, mulai dari sekitar kita, dan mulai dari sekarang.

Semua elemen masyarakat bisa menjadi pelopor keselamatan jalan. Selamat saat berlalu lintas jalan menjadi harapan semua para pengguna jalan. Namun, faktanya, tahun 2013, lebih dari 200 kasus kecelakaan terjadi setiap hari. Sekalipun fatalitas turun 11% pada 2013 dibandingkan setahun sebelumnya, angka tiga jiwa tewas setiap jam masih merupakan teror saat berlalu lintas jalan.

Ketika Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) berencana mencanangkan “Gerakan Nasional Pelopor Keselamatan Berlalu Lintas”, pada Minggu, 26 Januari 2014 di Jakarta, menjadi sebuah momentum. Kami, Road Safety Association (RSA) Indonesia berharap pemerintah lebih bersungguh-sungguh dalam merekatkan tiap elemen para pemangku kepentingan untuk mewujudkan lalu lintas jalan yang humanis.

“Kami berharap lalu lintas jalan Indonesia kian humanis dengan tingkat fatalitas yang minim. Kecelakaan lalu lintas jalan sudah terlalu banyak merenggut anak bangsa. Sepanjang 1992-2013, sekitar 300 ribuan jiwa tewas di jalan raya,” ujar Edo Rusyanto, ketua umum Road Safety Asscoiation (RSA) Indonesia, di Jakarta, Kamis (22/1).

Untuk itu, RSA Indonesia berharap kepada Presiden Republik Indonesia agar lebih tepat sasaran dalam memangkas fatalitas kecelakaan lalu lintas jalan. Terkait pencanangan Gerakan Nasional kali ini, berikut harapan kami:

  1. Pencanangan Gerakan Nasional menjadi momentum untuk mengingatkan seluruh para pemangku kepentingan agar serius mengampanyekan kesadaran berkendara yang aman dan selamat di Indonesia.
  2. Presiden lebih serius dalam menangani masalah keselamatan jalan di Indonesia, khususnya dalam memimpin sepak terjang para pemangku kepentingan yang ada di bawah kendalinya.
  3. Presiden menjadi komando yang bisa mensinergikan secara maksimal para pemangku kepentingan, mulai dari badan perencana pembangunan nasional, kementerian perhubungan, kementerian pekerjaan umum, kementerian kesehatan, kementerian perindustrian, kementerian pendidikan nasional, hingga kepolisian Republik Indonesia.
  4. Presiden harus mampu menggerakan para pemangku kepentingan tersebut agar lebih konsisten dan tersinergi tanpa basa basi.
  5. Presiden agar lebih mampu mendorong terciptanya penegakan hukum lalu lintas jalan yang tegas, konsisten, kredibel, transparan, dan tidak pandang bulu.
  6. Presiden dan jajarannya sudi menjadi figur teladan di jalan raya menuju cita-cita bersama, yakni jalna raya yang humanis.
  7. Presiden mesti mampu menggerakan seluruh elemen bangsa, termasuk kalangan badan usaha milik negara agar lebih gencar mengampanyekan kesadaran berlalu lintas jalan yang aman dan selamat.
  8. Presiden mesti mampu mengajak masyarakat dan seluruh warga negara Indonesia untuk lebih bermartabat saat berlalu lintas jalan.

Untuk Kontak:
Edo Rusyanto, Ketua Umum Road Safety Association (RSA) Indonesia
Mobile: +621818141867
Email: edorusyanto@gmail.com

FB: RSA Indonesia
Twitter: @rsaindonesia
http://www.rsa.or.id
Email: sekretariat@rsa.or.id

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s